Asal Usul Valentine - Forum Main My profile Registration Log out Login
Welcome Guest | RSS
Selasa
06 Des 2016
4:23 PM
..:::  Forum gratiss  :::..   "semuanya serba gratis di situs ini"
[ New posts · Members · Forum rules · Search · RSS ]
Page 1 of 11
Forum moderator: makanasi, PeacE^^ 
Forum » Share » The lobby » Asal Usul Valentine
Asal Usul Valentine
cophyorTanggal: Minggu, 08 Feb 2009, 6:06 PM | Posting # 1
Major
Group: Moderators
Total posting: 345
Reputasi: 40
Status: Offline
SEJARAH VALENTINE

Asal-usul St. Valentine sendiri tidak jelas sebenarnya. Menurut Ensiklopedi Katolik (Catholic Encyclopaedia 1908), nama Valentinus setidaknya bisa merujuk kepada tiga martir atau santo (orang suci) yang berbeda:

* seorang pastur di Roma, atau
* seorang uskup Interamna (modern Terni), atau
* seorang martir di provinsi Romawi Africa.

Koneksi antara ketiga martir ini dengan hari raya cinta yang otomatis-romantis tidak begitu jelas. Bahkan Paus Gelasius I, pada tahun 496, menyatakan bahwa sebenarnya tidak ada yang diketahui mengenai martir-martir ini. Salah satu versi mengatakan, Valentine adalah nama seseorang pemimpin agama Katolik yang telah dianggap menjadi martir oleh orang-orang Kristen (katolik) dan Valentine telah diberi gelar sebagai orang suci (Santo) karena kesalahan.

Kisahnya bermula ketika raja Claudius II (268 - 270 M) mempunyai kebijakan yang melarang prajurit-prajurit-nya untuk menikah. Menurut raja Claudius II, bahwa dengan tidak menikah maka para prajurit akan agresif dan potensial dalam berperang

Kebijakan ini ditentang oleh Santo Valentine dan Santo Marius, mereka berdua secara diam-diam tetap menikahkan para prajurit dan muda-mudi, lama-kelamaan tindakan mereka diketahui oleh raja Claudius, sang raja pun marah dan memutuskan untuk memberikan sangsi kepada Valentine dan santo Marius yaitu berupa hukuman mati.

Sebelum dihukum mati, Santo Valentine dan Santo Marius dipenjarakan dahulu, dalam penjara Valentine berkenalan dengan seorang gadis anak sipir penjara, kemudian gadis ini setia menjenguk valentine hingga menjelang kematian Valentine. Sebelum Valentine dihukum mati, Valentine masih sempat menulis pesan kepada gadis kenalannya, yang isinya :

‘ From Your Valentine ‘

Setelah kematian Santo Valentine dan Santo Marius, orang-orang selalu mengingat kedua santo tersebut dan merayakannya sebagai bentuk ekspresi cinta kasih Valentine, dua-ratus tahun kemudian yaitu tahun 496 Masehi setelah kematian Santo Valentine dan Santo Marius, Paus Galasius meresmikan tanggal 14 Pebruari 496 sebagai hari Velentine.

Itulah sejarah hari Valentine yang ternyata untuk mengenang dan memperingati dua orang suci Kristen Katolik yang mengorbankan jiwanya demi kasih sayang.

Ada versi lain tentang sejarah Valentine, yaitu pada masa Romawi Kuno, tanggal 14 Pebruari merupakan hari raya untuk memperingati dewi Juno, dewi Juno adalah ratu dari segala dewa dan dewi, orang-orang Romawi kuno juga meyakini bahwa dewi Juno adalah dewi bagi kaum perempuan dan perkimpoian…dewi cinta.

Pada tanggal 14 Pebruari orang-orang Romawi kuno mengadakan perayaan untuk memperingati Dewi Juno dengan cara memisahkan kaum laki-laki dan perempuan. Nama-nama remaja perempuan ditulis pada potongan kertas lalu digulung dan dimasukkan ke dalam botol, setelah itu para laki-laki mengambil satu kertas sebagai, setiap laki-laki akan mendapatkan pasangan sesuai nama yang didapat dalam undian tersebut, bila kemudian mereka ada kecocokan maka mereka akan melangsungkan pernikahan dihari-hari berikutnya.

VALENTINE dan DUNIA BARAT

Pada abad ke 16 Masehi, perayaan Valentine yang semula merupakan ritual milik agama Kristen Katolik telah berangsur-angsur bergeser, yang semula untuk memperingati kematian santo Valentine dan Marius telah bergeser menjadi hari “Jamuan Kasih Sayang” yang disebut sebagai “Supercalis” seperti yang dirayakan oleh bangsa Romawi Kuno pada tiap tanggal 15 Pebruari.

Sedangkan pada abad pertengahan di dalam bahasa Perancis-Normandia terdapat kata “Galentine” yang berasal dari kata Galant yang berarti cinta, persamaan bunyi antara Galentine dan Valentine disinyalir telah memberikan ide kepada orang-orang Eropa bahwa sebaiknya pada tanggal 14 Pebruari digunakan untuk mencari pasangan. Dan kini Valentine telah tersinkretisasi dengan peradaban Barat.

Valentine telah menjadi bentuk pesta hura-hura, simbol modernitas, sekedar simbol cinta, dan sudah mulai bernuansa pergaulan bebas dan seks bebas.

Banyak para muda-mudi yang mengadakan pesta Valentine hanya karena ikut-ikutan supaya tidak dibilang ketinggalan zaman atau tidak gaul, orang yang ikut-ikutan pesta valentine seakan-akan telah menyandang predikat sebagai orang yang modern dan maju, padahal dia tidak tahu apa-apa tentang sejarah Valentine dan siapa Valentine itu sendiri.

Tentu saja Barat adalah yang paling diuntungkan dengan hiruk-pikuk pesta Valentine, karena di dalam pesta valentine orang didukung untuk hura-hura, mencari cinta sesaat dan instan, seks bebas, galmour yang semuanya itu mengarah ke peradaban Barat.

KEPENTINGAN BISNIS

Dari iseng-iseng tanya orang-orang sekitar, ada kesimpulan kasar yang bisa ditarik :

1. Pertama, kalangan muda-mudi hampir 100% telah mengenal Valentine padahal para orang-tua mereka hampir 100% tidak mengenal Valentine pada masa remajanya berarti Valentine telah berkembang pesat dalam satu generasi.
2. Kedua, hanya sebagian kecil remaja yang menentang Valentine dan hampir 100% yang tidak mengetahui tentang sejarah Valentine.

Manusia pada zaman sekarang tidak lagi mengetahui dengan jelas asal usul hari Valentine. Di mana pada zaman sekarang ini orang mengenal Valentine melalui greeting card, pesta persaudaraan, tukar kado dan sebagainya tanpa ingin mengetahui latar belakang sejarahnya lebih dari 1700 tahun yang lalu.

Kalau pun Hari Valentine masih dihidup-hidupkan hingga sekarang, bahkan ada kesan kian meriah, itu tidak lain dari upaya para pengusaha yang bergerak di bidang pencetakan kartu ucapan, pengusaha hotel, pengusaha bunga, pengusaha penyelenggara acara, dan sejumlah pengusaha lain yang telah meraup keuntungan sangat besar dari event itu. Mereka sengaja, lewat kekuatan promosi dan marketingnya, meniup-niupkan Hari Valentine Day sebagai hari khusus yang sangat spesial bagi orang yang dikasihi, agar dagangan mereka laku dan mereka mendapat laba yang amat sangat besar. Inilah apa yang sering disebut oleh para sosiolog sebagai industrialisasi agama, di mana perayaan agama oleh kapitalis dibelokkan menjadi ladang bisnis.

Oke, sekarang kita sudah tahu asal-muasalnya. Terserah kalau mau merayakan atau malah gak jadi ikut-ikutan. Yang penting kalau mau berbagi kasih-sayang tidak harus dibatasi hari tertentu saja, khan?

 
cupzzTanggal: Rabu, 11 Feb 2009, 2:59 PM | Posting # 2
Sergeant
Group: Active users
Total posting: 121
Reputasi: 3
Status: Offline
panjang banget om.. males bacanya..
 
Selina_LeungTanggal: Selasa, 17 Feb 2009, 6:11 PM | Posting # 3
Sergeant
Group: Users
Total posting: 105
Reputasi: 7
Status: Offline
thats rite...
 
JaeNe^^Tanggal: Rabu, 18 Feb 2009, 9:50 PM | Posting # 4
Sergeant
Group: Active users
Total posting: 66
Reputasi: 6
Status: Offline
aha, o yeah,, thats right, okey,,
~~lola~~
 
kokuryohaTanggal: Minggu, 01 Mar 2009, 9:29 PM | Posting # 5
Lieutenant
Group: Users
Total posting: 195
Reputasi: 2
Status: Offline
van koq jang post neh.... MODERATOR LO KW... wakakka
 
makanasiTanggal: Minggu, 01 Mar 2009, 9:30 PM | Posting # 6
Major general
Group: Moderators
Total posting: 1438
Reputasi: 39
Status: Offline
ta remove kae.....
as your wish.....
as a good moderator...
 
Forum » Share » The lobby » Asal Usul Valentine
Page 1 of 11
Search:


 Denny's Page © 2016
Make a free website with uCoz